Menulis satu seni?

May 12, 2006 at 1:17 am (Uncategorized)


Semalam saya mengajar cara-cara menulis karangan, lebih tepat ialah menulis isi. Saya cuba mengajar sebaik mungkin. Menjerit sekuat mungkin. Namun setelah beberapa ketika saya dapati masih ada pelajar yang kurang faham. Perasaan kecewa mula menusuk-nusuk jiwa saya. Terasa semua persediaan sebelum kelas menjadi sia-sia. Siang malam memikirkan cara untuk pelajar memahami isi masih gagal dicapai.

Saya jelaskan dalam kelas itu bahawa untuk menulis karangan ada panduan mudah. Pertama, tanya diri anda apakah isi yang anda nak tulis. Kedua, siapakah yang akan melaksanakan isi itu? ketiga, bagaimana isi itu akan dilaksanakan? Keempat, mengapakah isi itu penting dilaksanakan? dan terakhir contoh atau bukti isi itu. Memang ada cara lain yang diajar oleh guru dan saya sendiri iaitu deduktif dan induktif tetapi saya menganggap pelajar sekarang sukar untuk memahaminya. Jadi, saya cuba sesuatu yang baru. Masih gagal? Benak hati ini mula tertanya-tanya mana silapnya?

Mungkin juga kefahaman pelajar kurang terutama dalam karangan kerana mereka tidak suka membaca. Malah, lebih tepat kalau saya katakan mereka malas untuk membeli majalah terutama majalah berunsur pendidikan seperti Dewan Masyarakat, Dewan Siswa mahupun surat khabar. Alasannya mudah iaitu terlalu mahal. Peliknya, menukar telefon bimbit setiap masa bukanlah satu perkara susah kepada pelajar-pelajar saya.

Jadi, apa masalahnya? Mungkin keutamaan pelajar tidak tepat. Pelajar tidak memahami bahawa untuk menulis karangan yang baik mereka bukan sahaja perlu mengetahui teknik menulis tetapi lebih penting isu-isu yang berlaku di sekeliling mereka. Bagaimana mereka boleh mengetahui perkara ini? Mudah sahaja, baca majalah, surat khabar dan bahan-bahan bacaan lain.

Pelajar juga silap kerana menganggap menulis karangan mudah seperti membaca menu makanan. Semuanya sudah tersedia. Pilih dan nikmati juadah mereka. Sebenarnya, menulis bukan hanya memerlukan kemahiran teknikal tetapi memerlukan kesenian. Pemilihan kata, penyusunan isi, dan penggunaan penanda wacana mencerminkan latihan yang sudah dilakukan oleh mereka beberapa tahun yang lalu. Ringkasnya menulis bukannya boleh dipelajari dalam satu kelas atau membaca nota guru sahaja. Menulis, memerlukan pembacaan, diskusi, dan penghasilan kata-kata yang dapat direalisasikan melalui latihan.

Selesai kelas, ada beberapa pelajar datang ke meja saya. Mungkin mereka menyedari kekecewaan hati saya. Kata mereka memang mereka faham. Hati ini kembali ceria tetapi masih sebak kerana mengenangkan hari peperiksaan yang semakin hampir. Karangan amat penting, karangan mengambil markah yang banyak. Saya pasrah.

Buat seketika saya hanya duduk di meja memerhatikan pelajar-pelajar saya keluar dari bilik itu satu demi satu. Keletihan mula menjamah tubuh saya, agaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: