Semangat pelajar perlu dinyalakan

June 6, 2006 at 2:21 am (Uncategorized)


Semalam apabila saya menuju ke stesen LRT untuk pulang ke rumah setelah habis mengajar, saya didekati oleh seorang pelajar. Sudah lama saya mengenali pelajar ini. Lebih tepat ketika dia dalam tingkatan 2. Dia memang seorang pelajar yang baik terutama dalam aspek peperiksaan. Keputusan peperiksaan PMRnya sudah cemerlang. Dia kini berada dalam tingkatan 4.

Namun pertemuan kali ini telah menyebabkan saya mula memikirkan peri pentingnya semangat dalaman seseorang. Menurutnya, dia tidak yakin akan berjaya dalam SPM tahun depan. Saya bertanya kepadanya sebab atau alasannya berkata demikian. Tambahnya, keputusan peperiksaan penggal yang lalu begitu mengecewakan. Saya memandang wajahnya lama-lama. Seorang pelajar yang cemerlang dalam peperiksaan sudah menampakkan kekalahannya sebelumnya SPM bermula. Setahun setengah pada pandangannya tidak cukup untuk menyediakannya dirinya.

Salah satu sikap yang menyerang diri pelajar ialah sikap memandang rendah keupayaan diri. Menyerah kalah sebelum berjuang. Menyerahkan semua kepada nasib tanpa berusaha dahulu. Pelajar seolah-olah tidak mempunyai semangat untuk berjuang sehingga akhir. Inikah semangat pelajar era globalisasi?

Saya teringat pada tahun 1999. Pada tahun itu saya membawa 28 pelajar saya untuk menyertai larian PJ-Half Marathon. Kami semua akan berlari dalam acara 10KM. Tujuan saya membawa pelajar adalah untuk membuktikan bahawa kalau kita sudah mempunyai tekad dan fokus untuk mencapai sesuatu perkara, semua akan menjadi kenyataan. Salah seorang pelajar yang menarik perhatian saya ialah seorang pelajar perempuan.

Saya masih ingat bagaimana dia memberitahu saya bahawa dia tidak pernah menyertai acara sejauh ini dan bimbang akan gagal. Saya memberi keyakinan kepadanya bahawa dia akan berjaya kalau dia mengikuti regim latihan yang saya sedikan kepada semua pelajar. Latihan itu meliputi keperluan untuk berjalan dan berlari untuk tempoh tertentu dalam masa 3 bulan sebelum acara 10 KM itu bermula.

Ketika kami 28 orang berlari, saya mengikuti pelajar perempuan ini di belakang dan cuba memberi semangat kepadanya. Kami semua berjaya menamatkan larian itu dengan catatan masa yang baik. Ada yang menamatkanya lebih awal dan ada yang berada di belakang. Saya sendiri berasa kagum dengan kemampuan mereka. Semuanya gembira. Semuanya menikmati makanan ringan yang disediakan oleh mak saya.

Di dalam bas, kami semua gembira. Ada yang tidak sabar-sabar untuk menyertai acara larian yang seterusnya. Malah pelajar perempuan itu juga gembira kerana berjaya menamatkan larian. Saya boleh nampak rasa puas di dalam hati mereka. Penat-lelah mereka selama ini sudah berbalas. Mereka berlatih bersama saya atau bersendirian. Pentingnya mereka berusaha dan tidak memandang rendah keupayaan mereka.

Saya masih lagi ingat suasana itu sehingga hari ini terutama apabila saya berasa sedih melihat ada pelajar yang mudah mengalah. Mungkin pelajar harus menyedari bahawa semua yang berlaku bergantung kepada keinginan mereka sendiri. Kalau dalam minda kita sudah tertanam rasa gagal, kecewa, dan sedih. Maka selama itulah kita akan dibelenggu dalam kekecewaan yang dihasilkan oleh diri sendiri. Diri kita merupakan hasil yang dilakukan oleh kita sendiri.

Kepada semua pelajar saya, terus belajar, kenal kelemahan pelajaran yang dihadapi, dan cari langkah untuk mengatasinya. SPM masih ada ruang untuk kita melakukan sesuatu. Percayalah dengan diri anda. Anda mampu menggegarkan dunia ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: