Kita ialah diri kita… jadi syukur dan hargai

July 27, 2006 at 3:21 pm (Uncategorized)

Saya mengaku saya seorang pemerhati sosiologi yang bagus. Saya mampu melihat gerak badan pelajar dan mengetahui perkara yang sedang bermain-main di dalam fikirannya. Setiap kali berlaku sesuatu atau ada pelajar baru masuk ke kelas, pelbagai reaksi diberikan oleh pelajar yang sedia ada di dalam kelas.
Saya dapati pelajar suka membandingkan diri mereka. Ada yang suka bandingkan pakaian mereka, telefon bimbit dan mungkin juga kepandaian mereka. Bukankah membandingkan sesuatu yang lebih baik itu satu tindakan yang berfaedah? Ya, memang betul namun tindakan itu juga mengundang keburukan. Kesan buruknya ialah seseorang akan berasa tidak gembira. Seseorang menganggap mereka begitu teruk. Malah, kejayaan yang dicapai tidak cukup untuk memberi kegembiraan kepada seseorang yang taksub untuk membuat perbandingan.
Ada seorang pelajar saya yang suka melihat hasil kerja dan markah pelajar lain setiap kali saya memberikan latihan KOMSAS. Jadi, satu hari saya bertanya kepadanya sebab dia berbuat begitu. Balasnya dia ingin mengetahui adakah dia berada dalam lingkungan pelajar yang bagus atau tidak bagus. Saya membalas dengan menanyakan markahnya dan pandangannya tentang markahnya. Katanya markahnya terlalu sikit. Hanya ada perubahan 4 markah daripada latihan sebelumnya. Saya hanya menggelengkan kepala. Tanda kesal.
Sebenarnya, kalau berlaku peningkatan dalam markah seseorang, itu sudah dianggap kejayaan biarpun 4 markah. Peningkatan itu memang sedikit tetapi memberi panduan yang jelas. Pertama, pelajar itu memang berada dalam landasan yang betul dalam pelajarannya. Kedua, pelajar itu sudah menemukan satu semangat untuk memacunya ke arah kejayaan yang lebih besar. Sedihnya dalam kes pelajar tadi, dia terlalu membandingkan dirinya dengan pelajar lain. Kesannya, kejayaannya itu tidak berguna langsung. Dia semakin sedih dan tidak gembira akan prestasinya. Bukankah ini akan menjejaskan persiapannya dalam peperiksaan?
Ok, cuba anda semua bayangkan jika pelajar terbabit tidak membuat perbandingan. Sudah pasti dia akan bergembira dengan peningkatan markahnya itu. Sudah pasti dia akan merangka strategi baru berdasarkan strategi lama untuk meningkatkan markah pelajarannya. Sudah pasti dia akan belajar dan gembira. Jadi, usah bandingkan diri anda dengan orang lain.
Jadi, usaha bandingkan diri anda. Syukur dengan perkara yang anda miliki. Angkat tangan ke hadrat Tuhan kerana memberikan anda semua kejayaan itu walaupun hanya 4 markah. Berdoa moga kejayaan yang lebih menyusul dalam peperiksaan anda. Sebenarnya dalam peperiksaan, bukan anda berlawan dengan kawan anda tetapi anda bersaing dengan diri anda yang satu lagi. Diri yang mahu berubah, diri yang mahu mencapai kejayaan dalam peperiksaan dan diri yang mahu berbangga dengan usahanya sendiri.
Saya bersyukur? Sudah pasti kerana saya tahu saya sudah mencapai sebahagian impian saya. Untuk sebahagian impian saya yang satu lagi itu, saya akan usaha mengikut masa dan cara saya. Bukannya untuk berlawan dengan sesiapa pun. Bukannya untuk bertanding dengan insan lain. Cuma saya ingin membuktikan bahawa saya juga bisa melakukan perkara itu dan mengalaminya sendiri. Terima kasih Tuhan atas limpah kurniaMU.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: