Bila kali terakhir kita memuji seseorang?

July 31, 2006 at 4:11 pm (Uncategorized)

Ketika mengajar tadi saya memuji seorang pelajar kerana mampu menyelesaikan latihan saya dengan baik. Ada seorang pelajar yang duduk di belakang pelajar yang saya puji itu memanggil saya kemudiannya dan bertanya. “Cikgu kenapa asyik puji dia. Bukannya susah soalan itu? Pertanyaan pelajar itu masih kedengaran di cuping telinga saya ini ketika balik menaiki LRT petang tadi. Saya tersenyum kerana satu pujian sahaja sudah cukup menimbulkan masalah.
Namun, adakah salah saya berikan pelajar itu satu pujian? Saya rasa tidak salah dan saya akan lakukannya setiap kali kalau saya berpeluang melakukannya. Memanglah latihan yang saya berikan itu tidaklah sesukar yang dijangkakan tetapi kemampuan pelajar itu menyelesaikannya memang menarik perhatian saya. Itulah kali pertama, saya melihat dia mampu menyelesaikan latihan BM tanpa bantuan saya. Menariknya, semua jawapannya memang tepat.
Pelajar terbabit memerlukan sokongan moral saya sebagai gurunya. Dia sudah lama belajar dengan saya. Dia bukanlah bijak tetapi mempunyai perasaan kemanusiaan yang saya kagumi. Dia tidak pernah berbuat bising di dalam kelas. Dia tidak pernah datang lambat ke kelas. Dia tidak pernah lupa menegur saya dengan sopan. Malah, dia selalu mengucapkan terima kasih setiap kali selesai kelas saya. Sesungguhnya, tidak semua pelajar saya melakukan perkara yang dilakukan oleh plajar itu. Selain itu, dia juga aktif dalam kegiatan kokurikulum sekolah.
Saya menyedari semakin hampir SPM 2006, sikapnya terhadap pelajaran semakin bertambah baik. Jadi, setiap kali saya mengajar, saya akan memastikan dia melakukan latihan dan menyelesaikannya dengan baik. Hari demi hari, dia semakin bagus dan pujian daripada saya pun mula muncul. Malah, saya dapati dia semakin bersemangat setiap kali saya memberinya pujian atau menepuk bahunya tanda bangga kemampuannya menyelesaikan latihan BM.
Pada pendapat saya, pujian yang diberikan mampu menaikkan semangat juang pelajar. Pujian bukanlah untuk memberi harapan palsu. Sebaliknya pujian yang betul memberikan dimensi baru kepada seseorang pelajar. Pelajar akan berasa diri mereka dihargai. Pelajar akan berasa mereka mempunyai harapan dan guru tersebut turut berpendapat sedemikian terhadap diri mereka. Pelajar memerlukan sedikit tolakan daripada pujian seseorang untuk mengharungi masa-masa akhir menjelang SPM ini.
Jadi, bilakah kali terakhir anda memuji seseorang? Maksud saya pelajar anda atau anak anda?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: