Sura Pandaki…siapa itu?

May 29, 2007 at 12:12 pm (Uncategorized)

Kisah bermula dengan Sura Pandaki menyuruh anaknya Darsa Singa supaya pergi bertapa. Laksanama yang sedang berada di dalam hutan telah secara tidak sengaja memenggal kepada Darsa Singa. Sura Pandaki yang marah telah menyamarkan dirinya menjadi wanita cantik dan menggoda Seri Rama yang tidak termakan goda kerana dia sudah berkahwin dengan Sita Dewi. Lantas Seri Rama menyuruh Sura Pandaki pergi ke arah di sebalik bukit jika dia benar-benar ingin bersuami kerana Laksamana berada di situ.

Apabila Sura Pandaki sampai, Laksamana sedang bertapa. Sura Pandaki cuba menganggu Laksamana tetapi gagal sehinggalah dia menukar rupanya menjadi raksaksa yang menangkap Laksamana. Apabila dirinya ditangkap, Laksamana terus mengeluarkan pedangnya dan merompongkan hidung Sura Pandaki.

Sura Pandaki balik ke rumahnya dengan segera dan enggan bertemu dengan Maharaja Rawana kerana hidungnya sudah romping. Maharaja Rawana datang sendiri dan berasa marah melihat keadaan adiknya yang seperti itu dan ingin membalas dendam. Sura Pandaki menerangkan Laksamana telah membunuh anaknya dan mencederakan dirinya kerana Sura Pandaki enggan mengahwininya.

Maharaja Rawana telah membawa Teki dan Martanja pergi ke dalam hutan untuk bertemu dengan Seri Rama. Teki dan Martanja telah menukar rupa menjadi kijang emas dan perak untuk menarik perhatian Sita Dewi. Seri Rama pergi menangkap kijang-kijang itu setelah diminta oleh isterinya. Sebelum pergi Seri Rama telah meminta Laksamana menjaga keselamatan isterinya. Laksamana telah membuat satu garisan yang mengelilingi rumah Sita Dewi untuk menghalang kuasa jahat memasukinya.

Maharaja Rawana telah meniru suaranya Seri Rama seolah-olah Seri Rama meminta tolong. Sita Dewi telah mengarahkan Laksamana pergi membantu suaminya. Apabila Laksamana pergi, Maharaja Rawana telah menukar rupanya menjadi Brahman. Sita Dewi telah memberi bunga kepada Maharaja Rawana yang terus menarik Sita Dewi keluar dari garisan itu dan membawanya lari.

Di pertengahan jalan, Jentayu Kasubarasa telah ternampak mereka dan menghalang Maharaja Rawana tetapi telah dibunuh oleh maharaja itu dalam satu pertarungan. Sita Dewi pula telah memotong pakaiannya sedikit demi sedikit untuk memudahkan suaminya dan Laksamana menjejakinya.

Seri Rama yang berasa marah kerana gagal menangkap kijang-kijang itu telah memanah hingga mati kijang-kijang itu. Dia berasa terkejut apabila menemui Laksamana dan mereka terus balik ke rumah. Mereka berdua sedar bahawa diri mereka sudah tertipu. Apabila mendapati isterinya sudah hilang, Seri Rama pengsan beberapa hari.
Cuba fahamkan perkara berikut:
Apakah kelebihan yang ada pada Maharaja Rawana?
Mengapakah Seri Rama menangis dan pengsan apabila mengetahui isterinya hilang?
Apakah pengajaran-pengajaran yang ada dalam cerita ini?
Perkara-perkara ganjil yang berlaku dalam cerita ini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: